Ketika Mereka

ketika mereka merasakan duduk bersama lelaki dan perempuan itu biasa, 
kami diajar tidak melihat wajah perempuan hatta tubuhnya sepatutnya dilitup kain hitam. 

ketika mereka mereka biasa bertepuk tangan dan melompat-lompat melihat acara sukan, 
kami diajar senyap dan duduk diam di depan kitab dan muallim, 
hatta ketawa pun tak mengeluarkan suara kuat. 

ketika mereka merasakan dunia yang penuh kemodenan ini adalah sebab mudahnya untuk mendekatkan diri kepada Allah, 
kami diajar semakin payah dan "ortodox" mendekati diri kepadanya adalah lebih mengesan di hati. 

ketika mereka mengejar dunia dan segalanya dikaitkan dengan agama, hatta warisan penjajah pun, 
kami diajar hanya sunnah Rasulullah dari segi fikir dan idea, percakapan dan tindakan, serta pakaian dan kelengkapan hidup baginda sahaja yang terbaik.... 

"Allahumma thabbitna bi sunnati nabiyuka, waj'al kullu hayaatana kama hayata nabiyuka" amiin..

No comments:

Followers