Bangunlah, dan Berilah Azam II

Fadhilat Ilmu dan Orang2 Berilmu

Allah menyatakan,

يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُواْ مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُواْ الْعِلْمَ دَرَجَـتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

(niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.)

bermaksud, jangan berfikir jika salah seorang dari kamu memberiruang kepada saudaranya, atau bangun bila diminta berbuat demikian, akan memusnahkan hak dan kehormatannya. bahkan Allah menjanjikan ia akan meningkatkan keutamaannya dan darjat dengan Allah dan Allah yang Maha Tinggi tidak akan menghilangkan pahala amalannya. Sebaliknya Allah akan menganugerahkan dia (mereka) ganjaran di kehidupan ini dan di Akhirat. Sungguh mereka yang merendah diri dengan perintah Tuhannya, maka Allah akan meningkatkan darjatnya dan menjadikannya terkenal (di dunia atau/dan akhirat) kerana akhlak baiknya.

Pernyataan Allah Taala,

يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُواْ مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُواْ الْعِلْمَ دَرَجَـتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

(niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.)

bermaksud, sungguh, Allah Maha Mengetahui akan sesiapa yang layak dengan ganjaran ini, dan siapa pula yang tidak layak.

Imam Ahmad meriwayatkan yang Abu At-Tufayl `Amir bin Wathilah berkata yang Nafi` bin `Abdul--Harith bertemu `Umar bin Al-Khattab di sebuah kawasan di `Usfan. `Umar melantik Abu At-Tufayl menjadi gabenor Makkah. `Umar bertanya kepadanya, "Siapakah yang akan kamu lantik menjadi timbalan untuk mentadbir lembah ini(yakni Makkah) '' `Amir menjawab, "Aku melantikIbn Abza, seorang hamba yang sudah bebas, sebagai timbalanku (pembantu).'' `Umar berkata, "Kamu lantik seorang hamba sebagai gabernor di masa ketiadaan kamu?'' Dioa menjawab, "WahaiAMirul Mukminin! Dia menghafal kitab Allah dan ada pengetahuan tentang undag2 (Islam) dan perwarisan , di samping punya kebolehan dalam mengadili (mahkamah).'' `Umar berkata, "Sudah tentu, Nabi telah bersabda,

«إِنَّ اللهَ يَرْفَعُ بِهذَا الْكِتَابِ قَوْمًا وَيَضَعُ بِهِ آخَرِين»

(Sungguh, Allah meninggikan darjat sebahagian manusia,dan merendahkan pula sebahagian yang lain kerana kitab ini(Al-Quran))'' Muslim telah meriwayatkan hadith ini.


10 comments:

aliaazuan said...

Salam.

InsyaAllah, azam lagi & lagi spya sntiasa sdia menyambut takaza agama.Amin.

نور توفيقا said...

Tak faham ni:
"Jangan berfikir jika salah seorang dari kamu memberiruang kepada saudaranya, atau bangun bila diminta berbuat demikian, akan memusnahkan hak dan kehormatannya."

Tolong explain.. Thank you in advance..

fuad ansari said...

Saya azam keluar masturat..

Doakan saya ye.. (",)

Ibnu Mutalib said...

AA : InsyaAllah, Allah muaffiq

نور توفيقا : ni actually bila terjemah terus dari kitab ke bahasa Inggeris, then terus lak ke bvahasa Melayu. shortly ni bahasa kitab laaa...

bahasa senang: bilka kita bagi ruang kepada seseorang dalam majlis sebagai tanda hormat atau untuk Taat perintah Allah, jangan pula kita rasa macam merendahkan diri/merendahkan maruah diri. "NYA" refer kepada diri orang yang memberi ruang.. Wallahua'lam.. kalau still pening lalat sila komen lagi, saya rasa dah ok..

FA: Amiiin.. Semoga ALlah pilih lagi dan lagi sampai tiada lagi.

Norsha said...

Insyaallah, selalu azam nak baiki amalan lebih baik dari sebelumnya....
moga2 Allah permudahkan....Amin

Bijen M. said...

Reply kepada komen dalam post siri 1.
He he he.
Moga-moga dapat amir sab prihatin terhadap jiwa anak muda macam aku ni.
:D
Entahlah.
Bergantung kepada tahap iman dan amal.
Ada rezeki adalah.

Ibnu Mutalib said...

Assalamualaikum

Bijen, aku ada ingat karkuzari seorang senior yang kuar 4B dua tahun lepas. katanya mujahadah paling besar kat bangladesh. Amir Sab yang dilantik still muda dan kadang2 tak dipersetujui keputusannya.

tapi nilah nak uji iman kita. once dah kene,dan bersabar, barulah ada kekuatan untuk kali2 yg seterusnya

ukhti,mardhiah said...

salam semua sekali,
ayat,"bangunlah dan berikan azam" macam mard pernah dgr seorang karkun USM cakap.ohh,ni rupanya...ayat nak mengajak org bangun bagi nama ye..kluar khuruj
Alhamdulillah(",)
bila kita bangun,Allah dah naikkan darjat kita.ke mcm mana mard dgr di radio Islam nusantara nu.
wallahhualam

menusuk hati said...

assalam tuan IM...

sebut pasal ilmu ni,selalu je org ckp org buat kja dkwh ni amal tanpa ilmu..kdg2 terasa lucu pun ada bila pak imam ckp xpyh susah2 buat ceramah kat sini..bek korang cr ilmu ckp2..ckp pula kat ust yg ajar tahfiz.huahua huing!

Ibnu Mutalib said...

Ukhti Mardhiah aka Mard Si Nakal;
memang ni Huszaimi yang bg.. ur senior jugak
actually bukan sebab bangun,tapi sebab ketaatan pada perintah Allah. masa minta azam tu, ia adalah perintah Allah. Siapa2 yang abngun bagi azam, janji Allah dah ada dah utk diorg.. baru azam dah ada janji Allah..

Bro Saiful;
tu persepsi dulu2. Actually tak dinafikan ada juga org2 laam, dan kdg2 syura2 yang saya perasan baca quran pun tak betul. tapi bukan semua. yang macam nbi biasalah,dah suasana umat sekarang. kita semua masih belaajr. InsyaAllah.

Followers