Demokrasi ~ Suatu Penilaian IV

Sambungan...

Sistem demokrasi membuka pintu syahwat dan sikap permissivisme (menghalalkan segala cara) seperti minum arak, bermabuk-mabukan, bermain muzik, perbuatan maksiat, berzina, bercambahnya pusat-pusat hiburan dan hal-hal lainnya yang melanggar aturan Allah di bawah semboyan demokrasi yang masyhur,

  1. “Biarkan dia buat semahunya, biarkan dia pergi ke mana saja ia mahu,”
  2. “Menjaga kebebasan individu.”
Sistem demokrasi membuka pintu perpecahan dan perselisihan, mendukung program-program penjajah yang bertujuan memecah-belah dunia Islam ke dalam sukuisme, nasionalisme, negara-negara kecil, fanatisme golongan dan kepartian.

Surat Al-Mukminun: 52

"Dan sesungguhnya ugama Islam ini ialah ugama kamu – ugama yang satu
asas pokoknya, dan Akulah Tuhan kamu; maka bertaqwalah kamu kepadaKu".


Surat Ali ‘Imran: 103

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.

Surat Al-Anfal: 46

Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu, dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

4 comments:

ahmad said...

sapa nk bca bnda yg hang duk tulih ni...
hang duk sama ja dgn org hang duk kondem tu klau tau tulih ja.....
hahaha

Bijen M. said...

"... dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara..."

ahmad said...

hehehehhehhe.....tau pon

Ibnu Mutalib said...

syeikh ahmad,.. anda ni.. abg mad ke?

komen pelik2 je

Followers